Monday, February 16, 2015

Pakan Fermentasi Jerami Padi Untuk Ternak Kambing & Domba

Ternak kambing dan Domba saat ini masih menjadi salah satu usaha sampingan yang sering kita jumpai di pedesaan, dan karena disetting  sebagai bisnis sampingan maka dengan pengetahuan yang seadanya para peternak kambing hanya melakukan pola ternak yang sama dari tahun ke tahun.

Pola ternak yang tidak berubah ternyata tetap dilakukan oleh para peternak karena tidak adanya para penyuluh peternakan yang jumlahnya bisa mencover para peternak di pedesaan dan layanan internet pun belum masuk pedesaan sehingga membatasi trasformasi ilmu baru kepada para peternak di desa.
Yang terjadi adalah mereka jarang sekali menghitung secara bisnis apakah potensinya sudah benar-benar maksimal atau bahkan baru setengah atau malah mungkin baru seuprit. Tidak bisa dipungkiri bahwa mayoritas peternak tidak menghitung secara cermat kalkulasi bisnis ternak kambing, dan sebenarnya sangat disayangkan.

Kurangnya pengetahuan terhadap ilmu-ilmu peternakan baru, membuat hasil dari bisnis sampingan ternak kambing ibarat kata hanya bisa difungsikan untuk beli baju Lebaran saja, nah cara pemberian pakan fermentasi ini adalah satu dari banyak cara memaksimalkan hasil ternak para peternak tradisional.

Pembuatan pakan model fermentasi ini memiliki beberapa manfaat, antara lain :
  1. Membuat efektif biaya yang dikeluarkan peternak. Mayoritas peternak kambing tidak menghitung ongkos upah diri sendiri ketika mereka harus meluangkan beberapa jam untuk mencari pakan kambing baik dengan cara merumput, cari jerami atau cari pakan hijauan. Dengan penggunaan metode pakan fermentasi para peternak bisa membuat pakan dalam jumlah banyak dan bisa disimpan, jadi mereka tidak harus banyak meluangkan waktu untuk cari pakan, karena mereka selalu mempunyai stock berlimpah pakan fermentasi. Waktu cari pakan yang bisa digantikan oleh jenis pakan fermentasi ini bisa digunakan untuk melakukan hal produktif lainnya 
  2. Mampu membuka dan memberikan wawasan baru mengenai perkembangan ilmu peternakan sehingga hasil peternakan para peternak tradisional pun meningkat dan bisa memenuhi kebutuhan daging kambing untuk Indonesia sehingga tidak perlu melakukan impor daging kambing
  3. Mengurangi resiko bahaya keselamatan jiwa. Foto di bawah ini banyak dijumpai dalam kehidupan sehari-hari di daerah Jawa yang menjadi sentra-sentra lumbung padi, tiap hari para peternak mencari jerami segar untuk pakan ternaknya.

Cara membuat pakan fermentasi pakan kambing dengan media jerami padi

BAHAN DAN UKURAN:
  1. 1000 kg atau bisa dikira-kira sekitar 5-8 ikat jerami padi , dipilih yang sudah kering, kemudian dicacah panjang 5 cm, tujuan pencacahan jerami ini untuk memudahkan terjadinya proses fermentasi dan ketika nanti pakan fermentasi sudah siap diberikan ke kambing, ternak kambing akan mudah memakan dan mengunyahnya. 
    ( pencacahan jerami menggunakan mesin pencacah )

  2. 20-25 Lt, tetes atau molase bila tidak ada dapat diganti gula yang dilarutkan. Penggunaan larutan gula memang lebih mahal dibandingkan dengan tetes tebu, namun untuk jangka panjangnya akan lebih aman menggunakan larutan gula jawa atau gula aren.
  3. 1 botol probiotik ( jenis dan merknya sangat beragam, silahkan gunakan sesuai pilihan anda masing-masing )
  4. 250-300 Lt. Air untuk melarutkan probiotik dan tetes 
  5. Bekatul atau dedak padi sebanyak 30 kg
PERALATAN:
  1. Tempat untuk fermentasi jerami dapat berupa tembok semen, bis semen, drum plastik, plastik bening, silahkan disesuai dengan kemampuan dana dan jumlah ternak
  2. Alat pemotong berupa mesin chooper atau sabit atau sejenisnya
  3. Ember atau timba, gembor, terpal plastik atau karung plastik

CARA MEMBUAT
  1. Sediakan tempat untuk pembuatan fermentasi, pastikan kondisinya bagus
  2. Jerami kering atau bahan-bahan kering, dipotong-potong dengan ukuran kurang lebih 5 cm
  3. Larutkan tetes / air gula serta probiotik dengan air menjadi satu sesuai perbandingan bahan-bahan di atas.
  4. Siapkan terpal plastik untuk alas mencampur antara jerami dengan campuran tetes, probiotik dan air.
  5.  Jerami padi yang sudah dipotong ditaruh di atas terpal sedikit demi sedikit kira -kira 1 lapis sekitar 15-20 cm kemudian bekatul ditebar secara tipis, sambil disiram larutan air tetes dan probiotik sesuai perbandingan di atas sampai merata dan jerami kelihatan basah.
  6. Setelah jarami benar-benar telah disiram rata dengan larutan tersebut, jerami dimasukkan ke dalam wadah sedikit demi sedikit sambil dimampatkan/diinjak-injak supaya padat.
  7. Setelah penuh dan padat, wadah ditutup hingga rapat, usahakan agar udara benar-benar kosong
  8. Setelah 14 hari jerami tersebut baru dapat mulai diberikan pada ternak kambing sesuai dengan kebutuhan 
( Penggunaan drum untuk media menyimpan jerami fermentasi )

CARA PEMBERIAN PADA KAMBING DAN DOMBA :
  •  Ada baiknya pakan fermentasi diberikan pada siang atau sore hari dengan sebelumnya memberikan pakan hijauan pada ternak, tujuannya adalah supaya rumen ternak tidak kaget dengan pakan kering dalam jumlah banyak yang berasal dari pakan fermentasi





KETERANGAN TAMBAHAN:
  •  Apabila waktu petama kali tenak diberi pakan fermentasi tersebut tidak langsung mau, silahkan dilatih sedikit demi sedikit sampai mau makan dengan lahap, salah satu cara extremenya adalah dengan sehari sebelum pemberian perdana pakan fermentasi, kambing dan domba dipuasakan sehingga kelaparan. Cara yang lebih hewani adalah dengan menempatkan pakan fermentasi sepanjang hari di kotak pakan, maka pelan-pelan kambing dan dombanya akan mencoba dan memakan pakan fermentasi
  •  Agar ternak kambing cepat gemuk perlu diberi makan lain yang kadar proteinnya tinggi seperti pemberian katul konsentrat, kulit kedelai atau rendeng kedelai / rendeng kacang hijau, kulit kopi, dll
  • Air minum supaya tetap tersedia (jangan sampai telat), metode ini berbeda dengan metode komboranyang pemberiannya hanya 1x salam sehari.
  • Media fermentasi bisa menggunakan beberapa bahan pakan seperti  rumput ilalang , rumput lapangan dan beberapa lainnya. 
  • Metode pakan fermentasi ini lebih cocok untuk proses peternakan pendek atau penggemukan, semisal penggemukan selama 3 bulan kemudian kambing domba dijual untuk dikonsumsi, atau cocok untuk menghadapi musim kemarau panjang. Pada kambing domba betina, pemberian pakan full fermentasi lama kelamaan akan berdampak kepada genetika, untuk itu pemberian pakan fermentasi pada kambing domba betina wajib diseimbangkan dengan pakan hijauan.
  • Pada dasarnya pakan hijauan lebih baik dan lebih diutamakan untuk pertumbuhan ternak,usahakan memberikan pakan hijauan tinggi gizi seperti, daun kaliandra, kleresede, kolonjono, odot, sataria, tebon jagung
Semoga bermanfaat

32 comments:

  1. okey, sangat menginspirasi
    cma kalau buat orang awam tentang peternakan seperti saya masih kurang informasi tentang obat2 yang digunakan dan dimana mendapatkan obat itu
    trimakasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Up date info pak Tantok, apabila ingin mencoba probiotik untuk penggemukan kambing, bapak bisa mencoba menggunakan Vitoterna, harganya 45rb, untuk kambing 8 ekor bisa digunakan dalam jangka waktu 1 bulan

      Delete
  2. baik pak tantok, biasanya obat-obat yang bapak maksud bisa dibeli di toko pertanian

    ReplyDelete
  3. semuar artikelnya sangat menarik pak

    ReplyDelete
  4. Kok bisa ya kambing di kasih daun kering?

    ReplyDelete
  5. kpd yth.. sya mau tanya dimn sih saya bisa dpat vitamin atw obat spy gmuk dn apa nma obat ea. trima ksih

    ReplyDelete
    Replies
    1. baik mas dhani, silahkan kalau mau mencoba probiotik Vitoterna, saya bisa bantu, harganya 45rb. Artikel mengenai produk Vitoterna bisa dilihat diartikel terbaru saya

      Delete
  6. sya pgin mnjadi ptrnak yg baik di sni..
    krna disini blom ada ptrnak sprti bapa apa lgi mbri pakan nya dri jrami tnpa ngarit ..

    ReplyDelete
  7. Oke ,,,,,sangat bermanfaat sekali,,,

    ReplyDelete
  8. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  9. terimakasih sangat bermanfaat buat sayaa

    ReplyDelete
  10. mas saya membutuhkan vitoterna, bisa dibeli dimana ya, dan ada yang bisa saya hubungi

    ReplyDelete
    Replies
    1. silahkan contac saya langsung di 0857-8266-0989

      Delete
  11. Mantab artikelnya, semoga sukses.... Amin....

    ReplyDelete
  12. Sangat menginspirasi..trimakasih pak

    ReplyDelete
  13. sangat membantu kami pak.kebetulan saya peternak kambing,saya capek tiap hari ngarit trus,akan saya coba solusi yang bapak berikan,trim pak

    ReplyDelete
  14. pakan dengan sistem fermentasi itu dapat bertahan berapa lama

    ReplyDelete
  15. umur kambing yang boleh diberi pakan fermentasi berapa tahun mas?

    ReplyDelete
  16. Alternatif yang bagus,
    Siap untuk menghadapi musim kemarau.
    Trims.

    Salaml

    ReplyDelete
  17. Terimakasih atas artikelnya yang sangat bermanfaat bagi para pembaca.

    ReplyDelete
  18. artikelnya menarik menambah ilmu pengetahuan yang bermanfaat buat semua ,,,,sekses terus ka

    ReplyDelete
  19. Bgus sekali pak artikelnya, jadi berminat untuk menjadikan bisnis ternak kambing lebih bagus lagi.

    ReplyDelete